"HAZA MIN FADHLI RABBI, LIYABLUWANI A'ASYKUR AM AKFUR" maksudnya : Semua ini adalah kurnian TUHANKU, untuk mengujiku samada aku akan bersyukur atau pun kufur...

Tuesday, July 14, 2009

Cerpen Jiman

aku masih mencri siapa penulis cerpen JIMAN ini...crita ni mgajar kta menghargai seseorg yg bgitu ISTIMEWA dlm hdup kta...bgitu juga kasih syg seorg ibu kpd anaknya...hayatilah crita ini...

Jiman tersengih- sengih macam kerang busuk. Air liunya berjejer- jejer di tepi mulut. Baginya itulah senyuman paling manis yang di hulurkan buat Shidah, anak Mak Ngah Kiah.. Shidah membalas senyuman Jiman, ikhlas dan sopan. Terkinja- kinja Jiman kesukaan. Bagi Jiman, itu sudah memadai. Dia tidak perlukan apa- apa dari Shidah, cukup dengan senyuman ikhlas. Jiman akan kenang sampai pagi esok sebelum melihat Shidah buat kesekian kalinya.

"Hoi Bangang! Dah tak ada lagi ke bumi Tuhan ni kau nak bawa lembu kau tu jalan? Apa di tengah dunia ini juga kau nak heret?" Herdikan Siah dari dalam kereta Wira kelabu itu menghentikan tawa Jiman. Namun senyuman masih lekat di bibirnya.

"Hoi Bangang, ke tepila.. aku nak jalan!" Jerit Siah lagi.

"A.. aku bu... bukan b..ba..bangang, n..na..nama aku Jiman" Jiman menjawab lurus. Lembunya di tarik ke tepi. Siah mengerling tajam kegeraman.

"Dahlah gagap, bodoh, ada hati nak menjawab lagi tu! Woi.. lain kali tarik lembu kau ikut denai sana . Ini jalan untuk kereta, bukan untuk lembu" Siah menjawab laju.
Keras suaranya. Jiman mengangguk faham. Tersengih- sengih melihat kereta Siah berlalu. Bilakah agaknya Jiman merasa bersandar di dalamnya sepereti Siah?


"Vroom….. vrrrooommm…." Jiman menggayakan lagak Siah. Air liurnya di seka keras. Jiman tidak peduli Siah. Jiman lebih suka pada Shidah. Shidah baik, selalu senyum. Tidak macam Siah, tidak macam Melah. Melah cantik juga. Lagi cantik dari Shidah. Tapi Melah jahat. Dulu Melah pernah siram Jiman dengan air panas. Jiman ingat lagi. Hampir seminggu Jiman terlantar di atas tikar mengkuang. Habis melecur pipi dan badan Jeman. Tiap- tiap hari mak lap badan Jiman, sapukan ubat. Jiman sakit. Menangis, merayu pada mak, tapi mak tak peduli, mak lap juga, mak sapu ubat juga. Emak nangis, Jiman pun nagis juga. Lagi kuat.

Atan, Jiman sudah tambat di kandang. Jiman menuju ke tangga. Air di tempayan sudah kontang. Lekas- lekas Jiman capai baldi menuju ke perigi. Jiman tahu, nanti balik, emak akan basuh kaki di tempayan.

Terkial-kial Jiman menggunakan tangannya yang bengkok untuk menceduk air. Tapi itu bukan lagi masalah buat Jiman. Alah bisa tegal biasa. Selesai kerja, Jiman duduk di tangga. Langkah mak yang pendek- pendek di perhatikan Jiman. Semput- semput mak berjalan.. Amat perlahan.

Hari ini mak tak bawa beban atas kepala. Maknanya esok Jiman tak perlu tolong mak memberus kain di perigi. Jiman amat seronok. Tidak perlu kerja. Tidak perlu bangun pagi. Seronoknya Jiman. Timah memerhatikan Jiman penuh sayu.

26 tahun lamanya dia membela Jiman. Bukan suatu jangka masa yang singkat. Setengah usianya di habiskan bersama Jiman. Kepala Jiman yang terlentok di pehanya di usap perlahan. Air liur Jiman membasahi kain batiknya. Tapi Timah tidak geli. Tidak jijik. Dulu Jiman tidak begitu. Jiman macam kanak kanak lain, sihat. Ramai kawan-kawan.

egala- galanya berpunca dari demam panas. Jiman hilang zaman ceria kanak- kanak. Kawan-kawannya menghilangkan diri. Jiman dikatakan bebal, dungu, bengap. Melah yang dahulu baik dengan Jiman juga mengusir Jiman. Ingat sangat dalam otaknya bagaimana Melah memukul Jiman dengan penyapu lidi. Berbirat belakang Jiman, bengkak kepalanya di baling pangkal penyapu. Melah itu nama sahaja perempuan, jahatnya pada Jiman mengalahkan anak jantan.

Masih jelas dalam kepala tua Timah bangaimana Siah menolak Jiman masuk ke dalam parit dalam. Terkapai- kapai Jiman dalam selut. Orang lain tidak membantu. Malah mentertawakannya. Jiman meraung- raung di dalam tidak siapa peduli. Jiman pula di katakan bodoh. Kalau mereka pandai kenapa Jiman tidak di selamatkan.

Timah menyeka air mata. Bukan sekali, malah beribu, berjuta kali kolam matanya banjir mengenangkan Jiman. Timah takut sendiri. Usianya bukan muda lagi. Entah esok- entah lusa, nyawanya di panggil Ilahi. Bagaimana dengan Jiman? Siapa yang akan menjaga makan pakai Jiman? Sekarang, dia masih ada, esok lusa? Kebimbangan itulah yang menghantui hari- hari tuanya.

"Abang Jiman, jangan bawak lembu tengah jalan, nanti kereta langgar anaknya" tegur Shidah lembut. Jiman ketawa senang hati. Kepalanya di angguk perlahan.

"Bawak ikut jalan sana tu" tambah Shidah lagi. Jiman mengangguk lagi.

Atan, dan Minah, jiman tarik kuat- kuat. Biar cepat sampai denai. Jiman, kalau Shidah yang suruh, cepat sungguh dia bergerak. Jiman senang hati kalau yang bekata itu Shidah. Walau Shidah masih anak , Jiman tetap turut. Jiman menghantar lembunya di tepi sawah. Biar mudah Atan dan Minah nak makan. Jiman pandang Atan, pandang Minah. Pandang Piah. Jiman cukup seronok. Jjiman seronok tengok Piah. Piah ada keluarga. Piah ada Atan, ada Minah. Jiman Cuma ade mak. Jiman tak ada ayah macam Piah. Jiman rasa Piah lagi untung darinya. Sesekali Piah menggesel- gesel kepalanya di leher Atan. Bertuahnya Piah. Piah boleh bermanja dengan mak dan ayah. Tapi Jiman tidak.

Air mata Jiman tiba- tiba tumpah. Jiman seka dengan hujung lengan baju. Jiman pun ada perasaan. Jiman sedar dirinya bodoh. Bengal . Tapi Jiman tahu nilai kasih sayang. Jiman tahu nilai kemesraan. Jiman tidak pernah nampak Piah di marah oleh kawan- kawannya. Tidak penah sekalipun. Atan dan Minah cukup sayang pada Piah. Jiman pun sayang juga. Sebab itu Jiman jaga mereka baik baik. Bagi mereka makan, minum. Belakang kandang mereka bersih bersih.Kakinya di hayun laju.

"Emak.. perut Jiman lapar. Jiman mahu makan". Pasti hari ini mak masak nasi putih. Lauk ikan bilis. Wah.. kecur air liurnya. Jiman melangkah lagi laju. Jiman nak makan sambal ikan bilis. Semalam Jiman nampak mak bawak ikan bilis dengan pucuk paku. Pasti sedap.

"Kalau bukan lembu-lembu kau siapa lagi Timah. Percaya benar kau beri si bebal tu jaga lembu- lembu tu. Dahlah menjahanamkan halaman rumah aku, taiknya bersepah sana- sini!' jengkel saja bunyi suara Mak munah di telinga Jiman. Jiman memandang mak penuh tanda tanya.

"Mana kau tambat Atan, Jiman?" soal Timah lembut. Jiman menunding jari ke tengah sawah. Jiman melangkah memanjat anak tangga. Perutnya lapar.

"Hoi mangkuk! Belum abis lagi, sayur- sayur belakang rumah aku tuh siapa nak bayar gantinya? Dah abis di kerjakan lembu kesayangan kau tuh!" Munah bersuara garang. Timah terdiam.

"Dah Jiman kata tadikan Munah, Atan, jiman tambat di sawah sana , macam mana boleh dia ke rumah kamu? Apa-apa pun bagilah anak aku makan dulu, penat dia menarik lembu" Timah menyanggah dalam lembut. Gila apa Munah menuduh lembunya yang di sawah mengerjakan tanamannya. Bukan dia tidak kenal Munah. Kaya yang menindas orang lain.

"Kalau kau tak mahu bayar ganti rugi Timah, aku adukan pada ketua kampung, susah sangat, biar dia saja yang halau korang anak beranak dari kampung ini, tanah ini dulu pun, kalau bukan sebab laki aku. Kau tak merasa Timah"

"Jangan nak kaitkan tanah pulak Munah, Ini abang Zaki yang usahakan, laki kau cuma membantu" Timah sudah berpaling. Bertekak dengan Munah memang tidak akan menang. Dari dulu lagi, itulah modal Munah. Tanah yang sekangkang kera inilah juga yang mahu di rebutkan.

"Ei Sial! Turun kau, mencekik aje kau tau, sayur aku tu pergi tengok" Munah menjerit kasar.

"Munah, bukan anak aku yang sial, anak kau si Siah tu yang sial, belum nikah dah beranak. Jamal tu yang sial, merengkok dalam jail, khalid tuh yang sial, jadi penagih kutu rayau, kalau kau sayang mulut kau Munah, baik kau balik sebelum aku suruh si Jiman yang bebal tuh hayun kau dengan parang" lembut Timah sudah hilang. Pantang benar anaknya Jiman di kata sial. Si sial itulah buah hati pengarang jantungnya. Munah berundur setapak. Takut jua dia ugutan Timah.

Jiman di atas sudah tidak peduli apa- apa lagi. Sambal ikan bilis mak terlalu sedap untuk di tinggalkan.

"Wargh!! Wargh!!!! Uuuu!!! Uuuuu!!" Suara Jiman menjerit jerit lain benar pagi itu. Timah mengintai dari pintu. Jiman menuju dapur dan mencapai parang takik. Timah kehairanan. Marah benar nampaknya Jiman. Jiman melompat anak tangga. Menghilang di balik seman samun.

"Timah! Timah, Jiman mengamuk. Bawak parang dia ke hulu ke hilir mencari si Judin" adu Faridah cemas. Timah membeliakkan biji mata.

"Atan, ekornya di tetak si Judin, lembu betina yang kecik tu pulak mati kat tepi sawan nun. Shidah yang bagitahu aku tadi" Timah terduduk. Terkesima dia di situ. Apalah salah si Jiman sampaikan binatang itu pula jadi mangsa.

"Baik kau pergi sabarkan Timah, karang ada yang jadi mayat nanti. Ke dalam pula si Jiman""Shidah mana?""Shidah sudah menurut Jiman. Cepat Timah" Faridah sudah memimpin tangan Timah. Terkedek- kedek mereka menjejak Jiman yang entah kemana hilangnya. Peristiwa lembu Jiman sudah mulai di lupai orang.

Biarpun baru seminggu tapi orang kampung tidak mahu berbicara lagi. Hanya Jiman yang saban hari meratapi kematian Piah. Timah bersyukur banyak banyak. Kalau tidak kerana Shidah, Judin hampir di tebas kepala dek si Jiman. Sayang bebenar Jiman pada Atan dan Piah. Judin pula satu hal, benda kecil pun hendak di perbesarkan. Sudah tahu akan perangai si Jiman yang bodoh bodoh alang, di usik pula. Bila Jiman melawan, hendak dimarah. Berdendam pula.

"K..ke..kesian Atan, t..tttaakk.. ada ekor l..llaa...lagi. B..bu.. buruk" Jiman menghalau langau yang mengerumuni bekas luka Atan. Shidah memandang sayu.

"J..j..Ji..Jiman r..rriindu Piah.. Piah dah mati, Jiman t..t..tak ada k..kawan lagi" adu Jiman pada Shidah. Air mata Jiman mengalir lagi.

"Abang Jimankan masih ada Shidah, abang janganlah sedih, nanti lama- lama nanti ekor Atan tumbuh balik.. panjang" Shidah cuba memujuk.

"Minah nanti boleh beranak lagi, abang boleh dapat Piah yang baru"sapa shidah.

"Piah c..ccu..Cuma ada satu. L le..lepas ni, t..ttaakde Pppiah" sanggah Jiman. Jiman pandang muka Shidah. Muka Shidah tak manis macam dulu. Nampak sedih macam Jiman juga.

Satu demi satu anak tangga di pijak Timah. Prak! Bunyi kayu reput di sambut dengan jeritan perempuan tua. Suasana kembali sunyi. Seperti tiada apa yang berlaku. Tubuh tua Timah terkulai di bawah anak tangga. Jiman masih di tepi sawah bersama Shidah dan lembu lembunya. Kisah Timah jatuh tangga sudah tersebar seluruh kampung. Nasib baik kebetulan Faridah datang kerumah. Susah payah orang tua itu mengangkat tubuh Timah yang agak berisi.. Sudah ramai yang datang melawat. Jiman kehairanan. Mak di kerumuni orang kampung. Barang di dapur bertambah. Semua nampak sedap.

Shidah kata mak sakit. Sebab itulah mak tak boleh bangun. Timah nampaknya seakan nazak benar. Orang kampung berkira- kira mahu membacakan Yassin. Jiman cukup seronok. Tak pernah rumahnya di datangi orang ramai begitu. Biarpun kasihan melihat mak tapi Jiman seronok.

Ada orang bawakan makanan, banyak dan sedap sedap. Ada orang mengaji silih berganti. Namun begitu Jiman masih seperti biasa, meninggalkan mak untuk membawa lembu lembunya ke tepi sawah. Balik setelah pasti Atan dan Minah kenyang. Orang di rumah masih ada. Tapi Jiman tidak peduli. Siap mengandangkan Atan, Jiman akan naik dan duduk sebelah mak. Mak Dah dan Shidah juga ada. Setiap hari mereka datang. Jiman seronok.

Timah menanggung sendu. Jika dia mati hari ini, bagaimana dengan Jiman? Sanggupkan Faridah menjaga Jiman? Bagaimana makan dan pakai Jiman? Timah takut sekali. Saat kematiannya hampir tiba. TapiJiman tetap tidak tahu. Jiman Cuma tahu seronok melihat gelagat orang yang datang ke rumahnya.

"mmakk.. J..ji..jiman ppi baruh, a..ambil air, nn..nanti oo..oo..orang nak basuh kaki. S..Shidah pun b..bb..bbolehbb. .bbasuh kaki" Jiman memandang mak. Timah hanya mampu memandang. Entah kenapa sayu sangat pandangan kali ini buat Jiman.
Mungkinkah ini hari terakhirnya dia melihat Jiman. Badannya tidak sekebas dulu lagi. Namun masih tidak mampu di gerakkan. Timah seakan tidak mahu membenarkan Jiman pergi. Dia mahu Jiman ada di situ. Berada di sisi.

Setiap detik terakhirnya tidak mahu di sia siakan. Dia mahu melihat Jiman puas puas sebelum matanya di tutup. Namun Jiman sudah hilang dari pandangan.

"Aku sangkakan aku yang pergi dulu Dah. Aku yang nazak benar. Rupanya Jiman yang kesana mengikut ayahnya…" sayu suara Timah.

Masih kuat bau kemenyan dalam rumah itu. Faridah sekadar mendiamkan diri.

"Aku sedih Dah, tapi aku bersyukur, Jiman sudah selamat, kalau aku menutup mata saat ini pun aku tak takut lagi. Tak ada lagi orang nak menganiaya Jiman. Syukur aku banyak-banyak pada Tuhan Dah",Faridah mengesat air mata.

Bacaan Yassin yang patutnya untuk Timah rupanya ke arah Jiman. Jiman tidak pulang- pulang setelah turun ke baruh. Pada Shidah, Timah minta jengukkan. Tapi kata Shidah, Jiman tiada. Hati tua Timah tidak sedap. Bagaikan ada sesuatu yang tidak kena pada Jiman.

Sampai malam, Jiman tak muncul juga. Malam itu orang kampung mencari Jiman. Seluruh tempat di rayau. Sawah, bendang, sungai sudah di cari. Tapi kelibat Jiman tidak muncul jua. Timah teringat pada perigi di baruh. Kuat dia malam itu. Hilang segala sakitnya mengenangkan Jiman.

Pada Judin, Timah minta jengukkan sekali lagi di baruh. Cari biar sampai dalam perigi. Benci-benci Judin pada Jiman, kehendak Timah Judin turutkan juga, untuk menjaga hati tua. Sekali lagi mereka ke baruh. Kali ini kedalam perigi di suluh Judin, kalau tiada juga, hendak di ajak sahaja orang lain mencari Jiman esok pagi. Tapi apa yg kelihatan, kain lusuh Jiman terapung. Setelah di periksa, mayat Jiman ada di dalamnya. Jelas di kaki Jiman dua tanda patukan ular. Mungkin kerana tidak mampu mengawal keadaan, Jiman terjatuh ke dalam.

"Betul lah kata ustaz, setiap kejadian ada hikmahnya" Timah bersuara lagi. Benar kata Timah, andainya yang mati itu Timah, bukan Jiman. Siapa yang akan jaga Jiman kelak? Setakat makan dan minum, masih tidak mengapa. Tapi Jiman perlu di jaga segala. Sehari dua mungkin. Kalau untuk selamanya, dia sendiri mengaku tidak sanggup.

"Dah, umur aku tidak lama, kalau aku mati nanti, kau ambik lah segala apa yang ada. Selama ini Jiman cukup sayangkan Shidah. Kau serahkan lah segala milik Jiman pada Shidah termasuk tanah ini. Jiman tak ada orang lain selain aku dan Shidah. Kau pun tau" Timah menyeka air matanya. Faridah sudah tidak mampu lagi. Fatimah di peluk erat. Marshidah sudah tiada esak lagi. Kehilangan Jiman amat di rasainya. Semoga Jiman bahagia di sana .

5 comments:

<< s| tED| >> said...

esok baru baca cerpen ni.. mata dah x boleh bukak!!

Mrs. Zuki said...

Cerpen sedih..tak mo..tak suke..nak yg happy ending je..tak dpt terima hakikat..

ustazah dyLLa said...

kak tedi~
kahkahkah...kecian kena bca pnjg2...~hahahha~

k.ili~
sesekali leh laaa meleleh jap...~wahahaha~

Mrs. Zuki said...

Ni stok rock leleh ni..kuang kuang kuang..

ustazah dyLLa said...

hahaha...bkn takat leleh je...dh melimpah2 pun...hahahaha

Alangkah indah kata syair...Sekali orang memfitnah,yang benar jugak akan ikut terasa sama..Kayak banjir yang datang menujah di lewat malam,tidak ketahuan dari arah mana dan mahu ke mana.Celaka lah bagi mereka yang menyukainya..

Perhalusi ini, bahawa pendusta itu lebih berat dari langit maka kebenaran itu lebih luas dari bumi yang kita injak ini.Rakus dan hasad lebih panas dari api yang berjelaga dan hitam,sedang kehinaan seorang pemfitnah itu lebih rendah moralnya dari seorang pembunuh...Ternyata saat kita melontarkan satu fitnah akan datang beribu batu neraka ke dahi kita..Berwaspada lah saat kita ingin membuat kisah yang di luar sadar kita itu adalah fitnah dan menafikan hak-maruah saudara kita...

~Harap Maaf, sila tinggalkan Link kamo supaya senang KAMI menjejaki KAMO~

Recent Visitors